Jumat, 22 Mei 2009

MAAP...

Maap...

Sedang mencoba sirap,
menuai hikmah agar tak lelap,
dari mau'idzah yang seramai senyap...

Semoga...
benderang ucap
- andai gagap-
- andai kalap-
tak lalu mengasingkan harap...

Namun biarkan tetap:
yang ganjil tak jadi genap,
yang kurang tak pula lengkap,
yang terbuka menjunjung atap,
yang dzāhir berselimut gelap...

...sambil hinggap,
atau, merayap?













15 komentar:

  1. indah dibaca..indah maknanya....menjadikan kita termenung mensyukuri karunia-Nya

    BalasHapus
  2. Hidup semakin indah dibajiri dengan warna yang tumpah,
    Tak terbayang jika semua adalah ganjil, karena tak ada yang bakal nemenin ku tidur.....

    BalasHapus
  3. hai lam nal ^^

    tenang udah kumaapin kok, gpp :D

    BalasHapus
  4. aku datang sob bawa satu point
    ada yang baru datang ya

    BalasHapus
  5. Wow! Puisi dalem, neh. Keknya lagi...mmm... kulakan hikmah, yak? :)

    BalasHapus
  6. Saya kalau puisi tak berani berkomentar, takut salah

    tapi bagus lah buat melatih sensifitas perasaan kita

    tks sdh berkunjung ke blog saya, ditunggu komennta

    BalasHapus
  7. Wah keduluan Pak Big nih,saya juga takut berkomentar kalau ketemu dg puisi.Takutnya salah mengintepretasikan..
    Tapi indah kok..

    BalasHapus
  8. Semua kritikus puisi udah mampir duluan nih,.... aku cuman bisa koment bahwa rangkaian kata yang penuh makna, terjalin dengan indah tersirat sejuta makna.

    BalasHapus
  9. hhmhm...

    kenapa harus selalu mengundang ucap
    ketika hanya satru kata maap
    yang kan hilang diujung gelap
    membawa sejuat pengap

    ap..app
    app.
    hehe....
    kali ini puisinya penuh mysteri

    BalasHapus
  10. Bagus puisinya mas....seperti biasa penuh hikmah......Dan maap bila ku ucap: setiap hal selalu saja ada pro dan kontranya, jadi ya lanjutkan saja....

    BalasHapus
  11. Trims dah meng-add saya, Bro...

    BalasHapus
  12. waduh dalem banget maknanya
    jadi ingat salah dan khilaf

    oia kenalan dengan blog baru ya *nyodorin tangan* kok diem ce salaman donk. ditunggu kunjungan balik dan komentarnya terutama dalam tulisan 'manjakan mata...'. awas lho kalao engga berkunjung tak jithak pakai tiang listrik wakakaka *kabuuurr *ngumpet

    BalasHapus
  13. hehehe.. jangan hinggap apalagi merayap.. biarkanlah sang burung terbang bebas jauh di angkasa raya.. walau sangkarnya dibumi.. biarlah terbang menggapai cinta.. cinta dan kasih sayang sejati.. sebagai bekal kembali nanti..
    Salam Sayang

    BalasHapus