Selasa, 07 Juli 2009

KECERDASAN ITU...

Tahun ajaran baru,
gerbang jenjang pendidikan menunggu,
berduyun yang berharap meraup ilmu...

Orang tua melanggam langkah,
para anak maju melanjut sekolah,
ber-asa-kan "ilmu" yang merajut hidup indah...

Negara ini tak miskin cerdik pandai,
pun tak kurang yang pintar berlalai:
adakah
error sungguh tertuai?

Dalam Mukaddimah UUD '45,
negara ini gariskan tegas sebuah cita:
"mencerdaskan kehidupan bangsa".
Tapi, lama sudah (berlagak) bodoh meraja,
apakah memang cerdas tak tepat juga?
Ataukah pada pengakuan kita terlupa:
bahwa "atas berkat rahmat Allah" kita merdeka?

Cerdaskah jika aniaya atas harta sesama?
Cerdaskah jika aurat bangga dibuka?
Cerdaskah jika liar nafsu meng-atasnama-kan cinta?
Cerdaskah jika baku-syahwat jadi ekskul paling disuka?
Cerdaskah jika pend. agama hanya 2 jam seminggunya?
Cerdaskah jika menyumpal kewajiban dgn hak semata?
Cerdaskah jika pendidikan bukan 'tuk meng-ibadah-iNya?

Saatnya merapat pada komitmen semula,
saatnya merealisir relijiusitas kita,
saatnya memahat cerdas berpahala...

Cerdas menurut Rasul-Nya:
"cerdas menahan nafsu menghawa,
cerdas menghitung salah diri dan alpa,
cerdas bersiap bekal untuk alam baka".
Sudahkah "cerdas" ini menjadi utama,
sebagai pertimbangan nurani kita,
untuk didikan generasi bangsa?
untuk "ilmu" yang bertabur di mana-mana?
untuk kurikulum yang gonta-ganti tak berirama?

45 komentar:

  1. Sebuah tausyiah yang amatlah "cerdas ".
    Bertutur renyah
    Bernilai hikmah

    Beralur simpatik
    Bermuatan kritik

    Sebuah oto kritik buat semua dan lebih utama lagi buat sang pemangku " Amanah ".

    Nice sharing sobat

    BalasHapus
  2. masya alloh....ngeri.
    moga baiklah esok hari

    BalasHapus
  3. hmm.. semoga kita semua jadi semakin dewasa dan semakin "cerdas" dalam menyikapi setiap aspek kehidupan kita

    BalasHapus
  4. manteb kang, semoga esok generasi bangsa ini punya kerangka berfikir yg cerdas,luas dan luhur

    BalasHapus
  5. wou dalem bener oang yang cerdar itu apa ya artinya?

    BalasHapus
  6. Duuuuh makasih puisi nya sobat
    (itu)cuman celoteh buwel pas ingat

    BalasHapus
  7. Emang benar sobat..

    Negara ini tak miskin cerdik pandai,
    pun tak kurang yang pintar berlalai:
    adakah error sungguh tertuai?

    dan hati nurani pengelola pendidikan sudah terjangkit virus yang mematikan.

    BalasHapus
  8. semoga aku termasuk orang yang cerdas sebenarnya

    BalasHapus
  9. puitis bgt....bolehlah tuan.......tak tunggu di blog q ya.....salam knal

    BalasHapus
  10. hmm.. sahabat.. benarllah dikau sahabat baik ku.. teruslah serukan kebangkitan hati nurani.. demi meraih JATI DIRI MANUSIA yang hilang.. HATI NURANI yang tertinggal jauh entah kemana.. mudah mudahan menjadi momentum kebangkitan MORAL.. minimal untuk kita yang berkumpul disini..
    Salam CINTA DAMAI dan KASIH SAYANG

    BalasHapus
  11. Assalamualaikum

    Pesan apik tuk anak bangsa
    dan seluruh umat manusia yang mengaku dirinya umat Rosul pemimpin umat.
    seiring waktu entah kenapa nafsu syawat lebih di gemari dari pada nafsu akhirat. ah manusia sudah gak takut lagi ama kedatangan kiamat yang makin mendekat

    BalasHapus
  12. yup makasih dah mampir oya ada tiga pesAN buat km :
    1 Dalem sampun follow panjenengan semanten ugi dalem suwun panjenengan follow balik,nuwun

    2 Saya dah follow blog km jd tak tunggu follow baliknya

    3 I had follow ur blog n i wait u to folllow mine,ok

    BalasHapus
  13. eh ejaanya salah yang bener i had followed ur blog n i wait u to fllow mine

    BalasHapus
  14. udah tuh....maaf koneksi lg eror,jd tak ulan lg makasih

    BalasHapus
  15. iya sama-sama tp postingnya di tambah dong...kan kita-kita nungguin yang terbaru?

    BalasHapus
  16. maaf sobat, hanya nyapa sesaat

    BalasHapus
  17. Waaakaakaakakak.. minta ijin adds linknya yaaa
    Salam Sayang

    BalasHapus
  18. Selamat Pagi sahabatku.. teruslah berkarya
    Salam Sayang

    BalasHapus
  19. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang..
    apdeeeeeetttt

    BalasHapus
  20. kang...kok lum posting lg to?di tunggu kok kepriben?

    BalasHapus
  21. hatur nuwun puisinya......itu yang saya suka dari ijo royo coro eh salah hehe puisinya selalu membangun dan memberi inspirasi

    BalasHapus
  22. so makasih bgt,btw posting barunya manaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa............................

    BalasHapus
  23. Terimakasih...

    Selalu,
    ada waktu,
    untuk setiap sesuatu...

    ...jarum berdetak di ruang tunggu...

    BalasHapus
  24. Sama kek piala kemenangan Matur nuwun sanget kusampaikan.....

    BalasHapus
  25. eTha gk tau msti bilang apa-apa lagi

    BalasHapus
  26. Mungkin salah satu masalahnya, pendidikan di negeri tercinta belum mampu menghasilkan manusia pembelajar.

    BalasHapus
  27. Jarum sang waktu berdetak terus
    Tak terasa tanggal 11 sudah tiba
    Memang sudah waktunya datang
    Apdeeeeeeeeeeeeeeetttttttt
    Waaaakaakaakakak
    Salam Sayang

    BalasHapus
  28. amiin semoga SBY-Budiono pilihan terbaik ;p

    BalasHapus
  29. Jarum sang waktu berdetak terus
    Tak terasa tanggal 12 sudah tiba
    Memang sudah waktunya datang
    Apdeeeeeeeeeeeeeeetttttttt
    Waaaakaakaakakak
    Salam Sayang

    *copas coment kang boed :D*

    BalasHapus
  30. duuuh makasih sobat puisinya...

    BalasHapus
  31. Makasih sobat untuk kunjungannya,

    BalasHapus
  32. Makasih buanyak atas dorongan semangatnya.

    BalasHapus
  33. Jarum sang waktu berdetak terus
    Tak terasa tanggal 14 sudah tiba
    Memang sudah waktunya datang
    Apdeeeeeeeeeeeeeeetttttttt
    Waaaakaakaakakak
    Salam Sayang

    Copas mas dwi.. hehehe

    BalasHapus
  34. Hmmmm... tauziahnya mantab buanget Sob...

    BalasHapus
  35. terimakasih sobat puisinya....

    BalasHapus
  36. dateng lagi mumpun i-net gak ngambek
    baca sekali lagi puisinya
    kok bisa ya bikin kata-kata penuh makna seperti ini?

    BalasHapus
  37. SALAM CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG

    BalasHapus
  38. So Sweet

    salam kenal
    http://mazdebii.co.cc

    BalasHapus
  39. hehehe.. apdeeeeetttttttt..
    Salam Sayang

    BalasHapus
  40. Ajari saya buat puisi.

    Selamat malam.

    BalasHapus