Kamis, 04 Juni 2009

KEPASTIAN YANG TAK PASTI

Wa bil qadari khairihî wa syarrihî minaLlâhi Ta'âlâ...

Jikalau takdir hanyalah kelamin,
yang sebatas pada janin,
sungguh konslet yang semakin!

Jikalau usaha meyakinkan sukses,
maka gagal mencetak stres,
lalu qon
â'ah pun tak lagi beres!

Jikalau untung dan rugi,
dicongkaki sebagai perolehan diri,
silahkan mengatur mati!

Sesungguhnya,
bahwa sukses buah dari upaya,
hanyalah berlandas
'âdah-Nya saja,
yang membenak di kita,
InnaLlâha qad ajrâ 'âdataHû kadzâ...!

...yakni PASTI berdasar zaman m
âdli.
...yakni PASTI berdasar memori.
...yakni PASTI berdasar ingatan diri.

Bukan PASTI berlatar depan!
Bukan PASTI bak pengatur zaman!
Bukan PASTI bak penentu peran!
Bukan PASTI bak pemilik ‘tangan’!
Bukan PASTI bak tau betul maunya Tuhan!

Jika itu yang rasa desahkan,
jika itu yang gelap jelaskan,
jika itu yang bodoh diktekan,
Jika itu yang takabur belaikan,
segeralah mohon tercerahkan....

Namun upaya tetaplah mesti,
wajib tak boleh dihindari,
karena kita tak tahu pasti,
apa bagian setiap diri.
Dimudah/sulitkan-Nya jalan menuju asa hati,
adalah komponen takdir itu sendiri.
Dengan ini iman diuji...

Semogalah hasrat yang berpendar,
adalah fajar yang cepat sinar,
adalah faham yang segera wajar...

31 komentar:

  1. Dahsyat sekali tausiahnya ... sungguh .
    Aku suka sekali posting ini.
    Thanks 4 sharing this wise poem.

    BalasHapus
  2. Indah.....indah banget.....

    BalasHapus
  3. Weleh2...
    Keknya, kalo dalam Wiro Sableng, puisi ini pake jurus "Membuka Jendela Memanah Rembulan"; membuka paradigma kita, sambil...mmm...apa ya... sambil memanah rembulan dunk! Kekekekekkkk!!!

    Btw, nice post, Bro, dgn muqaddimah Rukun Iman Nomor 6 :)

    BalasHapus
  4. wah....
    Puitis religius...

    Nice post mas.

    BalasHapus
  5. Ehhhnnghhhh....Ta'tsis diramu dengan hukum syara' yang baek yah bro partelon maksudnya...heheheheh

    BalasHapus
  6. disamping usaha yg perlu tetap kita kerjkan, doa juga membantu... jika memang belumlah tercapai... sabar merupakan tanda kebesaran seseorang :)

    BalasHapus
  7. Duuuh makasih bro puisinya...

    BalasHapus
  8. ketawa ngeliat koment si partelon. he he he..nice poem, bro...kata demi kata tertata rapi dan teratur.

    BalasHapus
  9. Kekekekekkkk, kalo mo muji langsung ke partelon ajah Mbak, biar sah gitu, kekekeekkkk!!!

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. nderek ngaji mas... :)

    BalasHapus
  12. wah gambar headernya itu di air terjun di danau toba ya?

    BalasHapus
  13. Atau kita kita ganti aja judulnya menjadi KETIDAK PASTIAN YANG PASTI.

    Nice posting sobat,...

    BalasHapus
  14. Sejatinya diri ini adalah laa hwalla walla quwata.. pasrah sumeleh adalah bahasa rasa.. usaha jalan terus dunk
    Salam Sayang

    BalasHapus
  15. suka dg kata-kata akhir "es" semua atau "in" semua. jadi berirama dan terdengar merdu.

    BalasHapus
  16. kepastian tapi kok gak pasti ya? he he he...

    BalasHapus
  17. adalah faham yang segera wajar
    dalam hidup yang kian pijar
    dalam jam dinding yang berputar
    membawaku dalam sadar
    tuk segera kembali
    pada ilahi robbi

    maaf mas nyambung kata tanpa prkata
    sebagai pembuka

    BalasHapus
  18. mantab seru mas.. T.O.P dah buat semuanya!?

    BalasHapus
  19. #terimakasih untuk semuanya...

    BalasHapus
  20. Ijo nya ku suka mas..
    Kata2 nya Bwt nalar ku TErsentak..
    salam kenal y..
    aq blogger baru..

    BalasHapus
  21. hehehe.. Pasrah.. laa hwalla walla quwata adalah bahasa hati.. bahasa rasa.. jangan disamakan dengan bahasa fikir.. biarlah rasa itu menjadi landasan dalam setiap langkah kita
    Salam Sayang

    BalasHapus
  22. @kangboed,
    bahasa hati dan rasa nadi,
    memang bukan bahasa fikir diri.
    Tapi hati yg memahat iman hakiki,
    akan membimbing fikir terkendali...
    Salam sayang dan ta'dzim kembali...

    BalasHapus
  23. Banyak yang mengetahui tapi tiada mengerti
    Banyak yang mengerti tapi tiada waspada
    Banyak yang waspada tapi tiada sempurna..

    Temukan Aku dalam diri.. sempurnakan Aku dalam Jiwa sejati..

    Salam Sayang

    BalasHapus
  24. Percaya melewati pembuktian dalam perjalanan
    Menghasilkan kemampuan diri tuk melangkah
    Bangkit dinding terakhir keegoan dalam diri
    Dimulailah Perang terbesar merobohkannya

    Hingga tunduklah dalam LHWQ sebenar diri
    Menyerahkan kepada Yang Maha Berdaya Upaya
    Menyadari setiap gerak diam dan tidur karenaNYA
    Mencipta berkarya sebagai Manembah Sejati

    Salam Sayang
    Salam Rindu sahabatku

    BalasHapus
  25. saya gak begitu paham puisi, tapi puisinya saya akui bagus :)

    BalasHapus
  26. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang Manusia

    BalasHapus